Siapakah yang menutupkan aib kita??

Ya Allah,terimalah taubatku!

Pada zaman Nabi Musa AS, bani Israel ditimpa musim kemarau yang berpanjangan. Mereka pun berkumpul mendatangi Nabi mereka. Mereka berkata, “Ya Kaliimallah, berdoalah kepada Rabbmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami”. Maka berangkatlah Musa A.S. bersama kaumnya menuju padang pasir yang luas. Waktu itu mereka berjumlah lebih dari 70 ribu orang. Mulailah mereka berdoa dengan keadaan yang lusuh dan penuh debu, haus dan lapar.

Nabi Musa berdoa, “Ilaahi! Asqinaa ghaitsak.. wansyur ‘alaina rahmatak.. warhamnaa bil athfaal ar rudhdha’.. wal bahaaim ar rutta’.. wal masyaayikh ar rukka’..” Setelah itu langit tetap saja terang benderang, matahari pun bersinar makin menyilau (maksudnya segumpal awan pun tak jua muncul). Kemudian Nabi Musa berdoa lagi, “Ilaahi.. asqinaa”..

Allah pun berfirman kepada Musa, “Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kalian sedangkan di antara kalian ada seorang hamba yang bermaksiat sejak 40 tahun yang lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Kerana dialah, Aku tidak menurunkan hujan untuk kalian”.

Maka Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya, “Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun, keluarlah ke hadapan kami, karena engkaulah hujan tak  turun”. Seorang lelaki menjeling ke kanan dan kiri, maka tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia, saat itu pula ia sedar kalau dirinya yang dimaksud.

Ia berkata dalam hatinya, “Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahsiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tak akan turun”. Maka hatinya pun gundah-gulana, air matanya pun menitis, menyesali perbuatan maksiatnya sambil berkata , “Ya Allah, Aku telah bermaksiat kepadaMu selama 40 tahun, selama itu pula Engkau menutupi aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepadaMu, maka terimalah taubatku”.

Tak lama setelah pengakuan taubatnya tersebut, maka awan-awan tebal pun muncul, semakin lama semakin tebal menghitam, dan akhirnya turunlah hujan. Musa pun kehairanan, “Ya Allah, Engkau telah turunkan hujan kepada kami, namun tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia”. Allah berfirman, “Aku menurunkan hujan kepada kalian oleh sebab hamba yang kerananya hujan tak turun telah bertaubat kepadaKu”.

Musa berkata, “Ya Allah, tunjukkan padaku hamba yang taat itu”. Allah berfirman, “Ya Musa, Aku tidak membuka aibnya sewaktu dia masih bermaksiat kepadaKu, apakah Aku perlu membuka aibnya sedangkan dia taat kepadaKu?”

P/S Betapa agungnya kuasa Allah S.W.T.. dan betapa Maha Pengasihnya Dia kepada setiap hamba-hambaNya. hatta yang telah melakukan dosa sekali pun, apabila bertaubat akan diampunkan dosa dan diberikan limpahan rahmat.

Yang paling harus diambil iktibar ialah betapa selama ini Allah S.W.T sentiasa menutup segala keaiban kita termasuklah dosa-dosa yang kita lakukan dari pandangan manusia lain. Kita tidak sedar bahawa jika Allah tidak menutup keaiban kita, pasti kita akan dipandang serong dan dimalukan oleh manusia lain…segala pujian bagi Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang!

Tetapi pada zaman sekarang, kadangkala ada anak-anak muda yang tanpa rasa malu atau segan silu membuka sendiri tabir hijab tersebut kepada orang lain. Berbangga menceritakan kisah kejahatan dan maksiat mereka…berbangga apabila dapat melakukan perkara yang tidak dilakukan oleh orang lain yang takutkan dosa. Berbangga meneguk air syaitan..berbangga merosakkan maruah insan lain…sedangkan maruah kamu sentiasa Allah pelihara. Insaflah wahai insan! Tidakkah kamu berasa MALU dengan ALLAH??


Secebis ingatan untuk diri sendiri juga….Semoga Allah pelihara kita dari segala keaiban di dunia dan di akhirat!

credit to http://ohislam.com/kalaulah-bukan-kerana-allah-menutup-aib-kita/


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: